• Jumat, 2 Desember 2022

Mengenang Pater Kurt Bard SVD, Misionaris dari Theley

- Minggu, 20 Maret 2022 | 09:18 WIB
Pater Kurt adalah misionaris Eropa yang paling sering menggunakan busana adat Ngada dalam perayaan ekaristi.
Pater Kurt adalah misionaris Eropa yang paling sering menggunakan busana adat Ngada dalam perayaan ekaristi.

Oleh Stefanus Wolo Itu

 

HARI Rabu, 16 Maret 2022 jam 13.35 WIB Pater Kurt Frans Bard SVD meninggal dunia. Almarhum langsung dimakamkan di pemakaman Kemah Tabor Mataloko. Saya tidak terlalu terkejut dengan kepergian beliau.

Beberapa bulan terakhir Pater Kurt Bard SVD menderita stroke. Saya mengikuti perkembangan kesehatan beliau. Pater Patris Pa SVD selalu menginfokan keadaan Pater Kurt di grup klerus KAE dan Alumni Seminari Mataloko.

Kami semua diminta untuk memberikan dukungan doa. Ketika Pater Kurt berada di rumah sakit TC Hillers Maumere, senior alumni seminari Mataloko kae Thobias Djaji menginisiasi aksi belarasa untuk Pater Kurt di grup Alsemat Nusantara. Kami menyambut baik inisiatif ini dan mendukung aksi belarasa dengan sukacita.

Saya sendiri bukan murid Pater Kurt di Seminari Mataloko. Tapi sebagai anak paroki Mataloko, saya mengenal beliau sejak tahun 1970-an. Pater Kurt sering merayakan ekaristi di kampung saya Wolorowa-Sarasedu.

Tahun 1987-1989 saat berada di Seminari Mataloko, saya sering menjumpai Pater Kurt di Kemah Tabor. Selanjutnya sejak tahbisan tahun 1997 hingga 2013, hampir setiap tahun saya bertemu Pater Kurt di Kemah Tabor saat retret atau pertemuan-pertemuan pastoral Keuskupan Agung Ende.

Pater Kurt Bard SVD pernah menyelamatkan saya. Saya mengalami kesulitan pribadi tahun 2003. Saya bingung mencari jalan keluar yang tepat. Saya mendatangi Pater Kurt di Kemah Tabor dan berbagi ceritera tentang kesulitan saya. Beliau memberi saya nasihat sejuk dan jalan keluar.

Terakhir kali saya bertemu Pater Kurt di Mataloko bulan Juli tahun 2016. Saya menghantar teman, Pierre Bühler dari Swiss untuk menginap di sana. Saya menceriterakan pengalaman setahun di Sankt Augustin Jerman dan karya misi di Swiss.                                                          

Halaman:

Editor: Eleazar

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Begini Gathering a la KKI Utara Italia

Selasa, 1 November 2022 | 08:56 WIB

Luar Biasa, Gebyar HUT Ke-77 RI di KBRI Moskow

Jumat, 19 Agustus 2022 | 21:23 WIB
X