• Senin, 27 Juni 2022

‘Paroki Harus Kembali ke Suka Cita Trinitas’, Kata Kardinal James Francis Stanford (Bagian 2, Tamat)

- Minggu, 24 April 2022 | 22:06 WIB
Kardinal James Francis Stafford
Kardinal James Francis Stafford

JAMES Francis Stafford ditahbiskan menjadi imam pada tahun 1957. Sejak itu ia telah memimpin salah satu karier paling beragam dari setiap orang Amerika di Gereja Katolik.

Melayani pertama sebagai asisten imam di sebuah paroki di negara asalnya Baltimore, ia kemudian dikirim ke Universitas Katolik Amerika di Washington, DC, di mana ia dilatih sebagai pekerja sosial.

Setelah menyelesaikan studinya, ia kembali ke Baltimore, menjabat sebagai asisten direktur pertama dan kemudian direktur Amal Katolik Keuskupan Agung dan akhirnya sebagai uskup pembantu di keuskupan agung.

Pada tahun 1981, Paus St. Yohanes Paulus II mengangkatnya menjadi Uskup Memphis, dan kemudian Uskup Agung Denver pada tahun 1986, sebelum mengangkatnya menjadi prefek Dewan Kepausan untuk Awam di Roma sepuluh tahun kemudian.

Baca Juga: Mantan Bintang MU, Philip Mulryne: 'Yesus Kristus adalah 'Bintang Dunia' yang Sesungguhnya '

Pada tahun 2003, Kardinal Stafford menjadi kepala Lembaga Pemasyarakatan Apostolik, departemen hukum Vatikan yang menangani pelanggaran-pelanggaran pengakuan dosa, dan pengampunan dosa yang begitu serius hingga menjadi milik Takhta Suci. Dia pensiun dari kehidupan curial pada tahun 2009.

Sekarang dalam usia 89 tahun, Kardinal Stafford menghabiskan sebagian besar waktunya dalam doa — doa bersama bila memungkinkan. Dia akan memberikan kuliah tentang Liturgi Jaman dan kehidupan paroki, di Seminari St John Vianney di Denver, — yang dia bantu untuk dirikan.

Stafford duduk di Paskah ini untuk berbicara dengan The Pillar tentang kehidupan yang dihabiskan dalam dialog dengan Tuhan melalui doa, dan tentang apa artinya bagi Gereja untuk menjadi "nyanyian pujian."

Berikut petikan lebih lanjut dari wawancara  The Pillar dengan Kardinal Stafford

Halaman:

Editor: Maximus Ali Perajaka

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Cosette DeCesare: Mengapa Saya Katolik?

Sabtu, 25 Juni 2022 | 23:07 WIB

Tanya Jawab Katolik: Apa Itu Indulgensi?

Sabtu, 25 Juni 2022 | 10:54 WIB

Tuhan Luka Lecet?

Sabtu, 18 Juni 2022 | 17:23 WIB

Rasanya Seperti Peradaban Barat Telah Runtuh

Sabtu, 4 Juni 2022 | 11:47 WIB

Penjelasan tentang Doa Salam Maria

Jumat, 27 Mei 2022 | 21:33 WIB
X