• Jumat, 30 September 2022

Militer Myanmar Hancurkan Lebih dari 47 Gereja di Negara Bagian Mayoritas Beragama Kristen

- Selasa, 5 April 2022 | 10:34 WIB
Foto udara ini diambil pada 29 Oktober 2021, menunjukkan asap dan api dari Thantlang, di Negara Bagian Chin, di mana lebih dari 160 bangunan telah hancur akibat tembakan dari pasukan militer Junta. (Christian Post)
Foto udara ini diambil pada 29 Oktober 2021, menunjukkan asap dan api dari Thantlang, di Negara Bagian Chin, di mana lebih dari 160 bangunan telah hancur akibat tembakan dari pasukan militer Junta. (Christian Post)

NAYPYIDAW (Katolikku.com) - Militer Myanmar menghancurkan sedikitnya 47 gereja dan lebih dari selusin bangunan terkait dalam serangannya di negara bagian Chin dan Kayah yang mayoritas penduduknya beragama Kristen sejak melakukan kudeta Februari lalu, kata kelompok hak asasi manusia.

Sekitar 35 gereja dan 15 bangunan yang terkait dengan gereja dihancurkan di Negara Bagian Chin dan sekitar 12 gereja dihancurkan di Negara Bagian Kayah (sebelumnya dikenal sebagai Karenni) antara Februari 2021 dan Januari 2022, demikian dilaporkan The Irrawaddy, mengutip Organisasi Hak Asasi Manusia Chin dan Organisasi Manusia Karenni Grup Hak.

Orang Kristen adalah mayoritas di Negara Bagian Chin, yang berbatasan dengan India, dan merupakan bagian penting dari populasi Negara Bagian Kayah, yang berbatasan dengan Thailand.

Baca Juga: Hidup dalam ‘Masyarakat yang Menolak Katolik’

Umat ​​Kristen di zona konflik, termasuk kedua negara ini, adalah etnis minoritas yang tinggal di berbagai zona konflik lintas batas negara.

Sebelumnya dikenal sebagai Burma, negara Asia Tenggara adalah rumah bagi Perang Saudara terpanjang di dunia, yang dimulai pada tahun 1948.

Konflik antara militer negara itu, yang secara lokal dikenal sebagai Tatmadaw, dan milisi etnis minoritas meningkat setelah kudeta militer pada 1 Februari 2021, karena milisi etnis secara moral mendukung pengunjuk rasa pro-demokrasi.

Sejak akhir tahun lalu, junta nasionalis Buddhis telah melakukan artileri dan serangan udara di daerah sipil di Negara Bagian Chin dan Negara Bagian Kayah karena perlawanan yang kuat dari penduduk setempat di daerah tersebut, kata Irrawaddy.

Baca Juga: Pemimpin Katolik Ukraina Kecam Kejahatan Perang yang Mengerikan di Bucha

Ditambahkan bahwa bangunan keagamaan di daerah Kristen - dan daerah Buddhis — menjadi sasaran karena warga sipil sering berlindung di dalamnya ketika bentrokan meletus.

Halaman:

Editor: Eleazar

Sumber: The Christian Post

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kepada Paus Fransiskus: Mgr Mandagi Utarakan Harapannya

Kamis, 29 September 2022 | 09:17 WIB

Begini Jadwal 'Doa Rosario Misioner Selama' Oktober 2022

Senin, 26 September 2022 | 22:09 WIB
X