• Senin, 27 Juni 2022

Pengadilan HAM Eropa Berpihak pada Petobat Kristen Pakistan

- Sabtu, 30 April 2022 | 09:19 WIB
Gedung Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa di Strasbourg, Prancis. (European Disability Forum)
Gedung Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa di Strasbourg, Prancis. (European Disability Forum)

STRASBOURG (Katolikku.com) Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa memutuskan minggu ini bahwa otoritas Swiss salah ketika menolak klaim suaka seorang petobat Kristen Pakistan.

Pengadilan Hak Asasi Manusia (HAM) Eropa di Strasbourg, Prancis, mengatakan pada 26 April 2022 bahwa pengusiran pemohon, yang diidentifikasi hanya sebagai MAM, ke Pakistan melanggar Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia, yang menjamin hak untuk hidup dan melarang penyiksaan dan perlakuan tidak manusiawi atau merendahkan martabat.

MAM adalah warga negara Pakistan yang pindah agama dari Islam ke Kristen setelah ia tiba di Swiss pada tahun 2015. Permohonan suakanya ditolak pada tahun 2018.

Pengadilan mengatakan bahwa pejabat Swiss seharusnya memeriksa permintaannya, yang didasarkan pada pertobatannya, secara lebih rinci dan mempertimbangkan situasi keseluruhan dari katekumen Kristen di Pakistan serta keadaan khusus pemohon.

Baca Juga: Uskup Agung Manila Diangkat Jadi 'Kardinal-Imam' di Paroki San Vigilio di Roma

Pengadilan HAM Eropa memerintahkan Swiss untuk membayar 6.885 euro (sekitar 7.300 dolar AS) kepada pemohon sehubungan dengan biaya dan pengeluaran.

Sosiolog agama Italia Massimo Introvigne menggambarkan keputusan itu sebagai "signifikan" karena terkait dengan konversi yang terjadi setelah pencari suaka meninggalkan negara asalnya.

Pakistan, negara Asia Selatan berpenduduk 220 juta orang yang secara resmi dikenal sebagai Republik Islam Pakistan, menduduki peringkat sebagai negara terburuk kedelapan di dunia di mana menjadi seorang Kristen oleh badan amal Open Doors.

Lorcán Price, penasihat hukum untuk kelompok Kristen ADF International di pengadilan di Strasbourg, mengatakan: “Tidak seorang pun boleh dianiaya karena iman mereka. Pakistan adalah salah satu negara paling berbahaya bagi umat Kristen dengan UU penistaan ​​agama yang kejam dan meningkatnya kekerasan terhadap minoritas agama ini.”

Baca Juga: Presiden Kazakhstan Kirim Kata Sambutan Tertulis kepada Konferensi Waligereja Katolik Roma Asia Tengah

Halaman:

Editor: Eleazar

Sumber: Catholic News Agency

Tags

Artikel Terkait

Terkini

X