• Kamis, 18 Agustus 2022

Kedutaan China Bagikan Kartun Anti-Katolik di Tengah Kunjungan Pelosi ke Taiwan

- Sabtu, 6 Agustus 2022 | 10:58 WIB
Bendera nasional Tiongkok berkibar di depan sebuah gereja Katolik di desa Huangtuang, provinsi Hebei, Tiongkok, 30 September 2018. (TRT World)
Bendera nasional Tiongkok berkibar di depan sebuah gereja Katolik di desa Huangtuang, provinsi Hebei, Tiongkok, 30 September 2018. (TRT World)

PARIS (Katolikku.com) - Pada hari kunjungan kontroversial Ketua DPR AS Nancy Pelosi ke Taiwan, Kedutaan Besar China di Prancis men-tweet kartun politik yang menuai kritik karena pesan anti-Katoliknya.

Gambar, yang dibuat oleh seorang seniman dan propagandis Tiongkok bernama Wuheqilin, menunjukkan seorang wanita kurus, berkerudung dan seperti penyihir - dimahkotai dengan cincin bintang, mengingatkan pada Perawan Maria - melompat ke jendela kamar bayi, mencoba untuk merebut bayi dari boksnya. Seorang pria berotot memegang palu, alegori yang jelas untuk komunisme, melihat.

Wajah wanita itu adalah wajah Pelosi, yang juga dijelaskan oleh keterangan gambar melalui dua tagar: #Taiwan dan #Pelosivisit. Namun, tweet itu juga menyertakan judul gambar dalam bahasa Mandarin, yang mengandung makna kedua: "Mary, the Baby Thief."

Pelosi adalah salah satu figur Katolik tertinggi dalam politik AS, kedua setelah Presiden Joe Biden. Kunjungannya pada hari Selasa ke pulau Taiwan - yang tidak diakui secara resmi oleh AS sebagai negara independen dari China - mewakili, seperti yang dilaporkan Washington Post, kunjungan tingkat tertinggi oleh seorang pejabat AS ke pulau yang memiliki pemerintahan sendiri dalam beberapa dekade.

Baca Juga: Pemuda Katolik Hadiri Pelantikan Pengurus Wilayah Fatayat NU di Yogjakarta

Sebuah keterangan di atas gambar yang ditulis dalam bahasa Inggris menyatakan: "Tidak ada yang suka perang, tetapi tidak ada ayah yang akan membiarkan seseorang mencuri anaknya." Ada peta China di dinding, serta gambar katak di atas kepala bayi.

Dalam sebuah op-ed untuk UCA News, teolog dan antropolog budaya Michel Chambon mencatat bahwa ada preseden untuk gambar yang digunakan di China sebagai cercaan untuk merujuk pada orang-orang Taiwan.

Dia juga mengatakan kartun itu menggambarkan Pelosi sebagai “penyihir yang ingin mencuri Taiwan dari tanah airnya.”

Benedict Rogers, seorang advokat hak asasi manusia Inggris yang mempelajari China, menyebut gambar itu "sangat kasar, asusila, dan sangat menyinggung umat Katolik dan banyak orang Kristen dari tradisi lain di seluruh dunia."

“Ini adalah contoh dari rezim Partai Komunis China yang paling kejam, bejat, menjijikkan dan tidak manusiawi, dan menunjukkan kesediaan yang jelas untuk menyerang Nancy Pelosi atas dasar iman Katoliknya serta politik situasinya,” kata Rogers. dalam komentar tertulis kepada CNA.

Halaman:

Editor: Eleazar

Sumber: Catholic News Agency

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Polisi Nikaragua Culik Seorang Imam Katolik Lagi

Selasa, 16 Agustus 2022 | 15:07 WIB
X