• Jumat, 30 September 2022

Doa Katolik untuk Ratu Elizabeth II dan Inggris Raya

- Selasa, 20 September 2022 | 14:09 WIB
Prosesi pemakaman Ratu Elizabeth II. (National Catholic Register)
Prosesi pemakaman Ratu Elizabeth II. (National Catholic Register)

SAAT jutaan orang di seluruh Inggris Raya dan seluruh dunia saat ini menyaksikan perpisahan terakhir untuk Ratu Elizabeth II, para uskup Katolik Inggris dan Wales telah merilis pernyataan, membuat komentar, dan mengeluarkan surat pastoral tentang kematian Yang Mulia.

Uskup Agung Katolik Westminster dan presiden Konferensi Waligereja Inggris dan Wales memberikan penghormatan pribadi yang kuat kepada ratu.

“Doa kami adalah agar dia sekarang diterima di hadirat Tuhan yang penuh belas kasih, di sana untuk dipersatukan kembali dengan Pangeran Philip yang dicintainya. Ini adalah janji iman kami, dan penghiburan kami yang mendalam,” kata Kardinal Vincent Nichols dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan oleh Gereja Katolik Inggris dan Wales atas berita dari Istana Buckingham bahwa ratu telah meninggal dengan tenang di Kastil Balmoral pada 8 September 2022.

Baca Juga: Darah Santo Yanuarius Mencair di Naples Bertepatan dengan Hari Raya Orang Kudus Tersebut

“Bahkan dalam kesedihan saya, yang dibagikan dengan begitu banyak orang di seluruh dunia, saya dipenuhi dengan rasa terima kasih yang luar biasa atas hadiah kepada dunia yang telah menjadi kehidupan Ratu Elizabeth II,” katanya.

Kardinal itu mengatakan pada 8 September bahwa “iman Kristen sang ratu menandai setiap hari dalam kehidupan dan aktivitasnya.”

“Dalam pesan Natal mileniumnya, dia berkata, 'Bagi banyak dari kita, kepercayaan kita sangat penting. Bagi saya ajaran Kristus dan pertanggungjawaban pribadi saya di hadapan Tuhan memberikan kerangka di mana saya mencoba untuk memimpin hidup saya. Saya, seperti banyak dari Anda, telah mendapatkan penghiburan besar di masa-masa sulit dari kata-kata dan teladan Kristus.’

“Iman ini, yang begitu sering dan dengan fasih dinyatakan dalam pesan-pesan publiknya, telah menjadi inspirasi bagi saya, dan saya yakin bagi banyak orang. Kebijaksanaan, stabilitas, dan pelayanan yang dia wujudkan secara konsisten, seringkali dalam keadaan sangat sulit, adalah warisan dan bukti yang bersinar dari imannya, ”kata Nichols.

Baca Juga: Fadjroel Rachman, Dubes RI untuk Kazakhstan Terharu Saat Saksikan Tahbisan Imamat Dua Putra NTT di Karaganda

Dalam homili Misa Requiem yang dirayakan pada hari Minggu, 11 September 2022, di Katedral Westminster, kehilangan itu dibawa ke dalam cahaya Kristen.

Halaman:

Editor: Eleazar

Sumber: Catholic News Agency

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Kepada Paus Fransiskus: Mgr Mandagi Utarakan Harapannya

Kamis, 29 September 2022 | 09:17 WIB

Begini Jadwal 'Doa Rosario Misioner Selama' Oktober 2022

Senin, 26 September 2022 | 22:09 WIB
X