• Jumat, 2 Desember 2022

Dicurigai Berkolusi dengan Asing, Kardinal Yoseph Zen dan Lima Lainnya Diadili di Hong Kong

- Selasa, 27 September 2022 | 08:03 WIB
Kardinal Katolik Joseph Zen, menghadiri Misa di Gereja Holy Cross di Hong Kong pada 24 Mei 2022.  (AP)
Kardinal Katolik Joseph Zen, menghadiri Misa di Gereja Holy Cross di Hong Kong pada 24 Mei 2022.  (AP)

HONG KONG (Katolikku.com) — Kardinal Joseph Zen (90) tahun dan lima orang lainnya diadili di Hong Kong pada Senin, 26 September 2022 karena diduga gagal mendaftarkan dana yang sekarang sudah tidak berfungsi yang dibentuk untuk membantu orang-orang yang ditangkap dalam protes massal anti-pemerintah di kota itu tiga tahun yang lalu.

Kardinal Joseph Zen, yang merupakan pensiunan uskup Hong Kong, pertama kali ditangkap pada Mei bersama dengan orang lain termasuk penyanyi Denise Ho dan pengacara Margaret Ng karena dicurigai berkolusi dengan pasukan asing untuk membahayakan keamanan nasional China.

Meskipun mereka belum didakwa dengan tuduhan terkait keamanan nasional, Zen dan lima orang lainnya sejak itu didakwa karena gagal mendaftarkan Dana Bantuan Kemanusiaan 612 dengan benar.

Zen, bersama dengan Ho, Ng serta sarjana studi budaya Hui Po Keung dan mantan anggota parlemen Cyd Ho, adalah wali dari dana tersebut. Terdakwa keenam, Sze Ching-wee, adalah sekretaris dana tersebut.

Baca Juga: Begini Jadwal 'Doa Rosario Misioner Selama' Oktober 2022

Ordonansi Perhimpunan mengharuskan organisasi lokal untuk mendaftar atau mengajukan pengecualian dalam waktu satu bulan sejak pendiriannya. Jaksa mengatakan Zen dan yang lainnya gagal melakukannya.

Kasus ini terutama akan berpusat pada apakah Dana Bantuan Kemanusiaan 612 dianggap sebagai organisasi yang wajib mendaftar, dan kapan dana tersebut didirikan.

Dana tersebut membantu membayar biaya medis dan hukum untuk pengunjuk rasa yang ditangkap selama protes anti-pemerintah pada 2019 dan kemudian berhenti beroperasi pada Agustus 2021.

Semua mengaku tidak bersalah. Jika terbukti bersalah, mereka menghadapi denda hingga 10.000 dolar Hong Kong ($1.273), tanpa waktu penjara.

Zen tiba di pengadilan dengan pakaian polos, hitam-abu-abu dengan kerah klerikal dan kalung salib panjang dan menggunakan tongkat jalan. Sze mengenakan kaus oblong hitam dengan tulisan “we stand as one” terpampang di bagian depan.

Halaman:

Editor: Eleazar

Sumber: The Associated Press

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Bacaan I, Selasa, 29 November 2022: Mingga Adven I

Senin, 28 November 2022 | 21:25 WIB

BPIP Gelar Sarasehan Guru Pendidikan Pancasila

Senin, 28 November 2022 | 20:28 WIB

Pater Kornelis Dosi SVD Mendadak Meninggal Dunia, RIP

Minggu, 27 November 2022 | 14:52 WIB
X